Kamis, 19 Juli 2012

#2 Bromo (lagi)



Kawah Bromo
Selesai dari Penanjakan, kita menuju ke kawah Bromo. Sejauh mata memandang, yang ada itu cuma abu-abu dan pasir dan yang dirasakan adalah debu. OMG. Kita mau naek kesana??!! Impossible tadinya saya pikir. Mengingat ini berpasir, ini berdebu dengan jalanan menanjak menuju kawah Bromo. Gak bisa dibohongi, saya gak sekuat badan saya mulai beranjak melebar. Tapi, ternyata, dengan tekat yang kuat, dan sindiran dari temen-temen, akhirnya saya bisa juga sampe ke mulut kawah. Subhanallah. Gak nyangka, karena saat pertama ke Bromo – yang hanya sampai pada Penanjakan 2 – saja, saya gak kuat buat naik lebih lagi. Apalagi yang ini lebih berpasir, subhanallah.


Naek ke kawah Bromo itu bagi saya berat. Dan ini bikin saya teringat masa-masa lalu. Waktu ada seseorang yang bikin video naek ke kawah bromo sambil bawa bunga edelweiss dan dengan bertelanjang dada di dinginnya Bromo. Nekat banget sih itu orang. Salut sama kenekatannya dan maaf yah yang dulu ituh :)



Bukit Teletubies



Tujuan selanjutnya adalah bukit teletubies. Kenapa disebut bukit teletubies? Iyah karna kayak bukit-bukit yang ada dibelakang rumahnya tinkywinky, dipsy, lala dan pooh, yang jadi ikon’nya teletubies. Subhanallah. Walaupun sedikit berdebu, hawa disini tetep sejuk, meskipun matahari juga sudah mulai naik. Huuummm… it’s a great place for take some pictures for prewedd. Hahaha…. Beneran deh. Tapi ya gitu kudu nahan sama debu dan pasir-pasirnya. 

 dua ponakan si pai, kecil-kecil semangatnya gedhe banget. :)

 rempong deh cyyiiinnn :D




Pasir Berbisik
Tahu film pasir berbisik? Yang dibintangi sama Dian Sastrowardoyo dan Christine Hakim? Beuh… saya gak pernah nonton filmnya loh.. hehehe… Cuma lihat sedikit-sedikit cuplikannya. Dan di sini, bukit dan padang pasir di sinilah tempat pengambilan gambar alias lokasi syuting’nya. Kereenn.. emang terlihat gersang sih, tapi kalo dibayangkan ini kayak di Eropah kali yah, Eropah dengan bukit-bukit saljunya dan yang terlihat sejauh mata memandang adalah warna putih, sedangkan di sini, sejauh mata memandang, yang ada adalah warna abu-abu dari pasir. Huummm si Dian Sastro dulu dibisikin apa yah sama pasir-pasir di sini? :D






Penanjakan 1 – Kawah Bromo – Bukit Teletubies – Pasir Berbisik, udah semua. Waaahhhh seneng deh, waktunya balik ke homestay, menyiapkan makan siang dan back to Surabaya.


Ouhhh beratnya meninggalkan liburan ini. Huuummmm semoga dapat kembali lagi kemari. Nonton jazz gunung, huuum semoga.. :) dan juga terus mengagumi keindahan dan kebesaran semua ciptaanNya. Terima kasih ya Allah, Engkau masih memberi kesempatan pada hamba untuk dapat melihat dan terus mengagumi hasil karyaMu. :)

2 komentar:

wawanisme mengatakan...

klambine iki gak nguati.... untung ae gak akeh sing eruh.. wkwkwk :D

ajari memfoto sing apik piye sin??.. kok fotomu apik-apik,,, :)

sinTa mengatakan...

g usah rame2 om :)

Ada kesalahan di dalam gadget ini