Selasa, 25 November 2014

see yaaa... #halloKL

Hari ini gak ada acara jalan-jalan. Kita full packing dan prepare buat balik surabaya. Mampir toko sebentar sih, si mbak-mbak pada masih mau belanja – tokonya gak jauh dari rumah – katanya milo di sini lebih enak, lebih kerasa coklatnya. Oh yaa?? Saya daripada balik Cuma bawa tangan kosong, ya sudah deh ikutan beli aja sebungkus doank. Heheh...

ada wifi'nya! lumayan

Flight saya masih jam 8 malam waktu KL, tapi kita sudah cau ke KLIA2 sekitar jam 1 siang. Widih siangnya? Iya, karena perjalanan KLCC-KLIA2 makan waktu 1 jam. Belum lagi kita riweuh ini-itu pas di bandara.  Dan lagi, rombongan pertama flight’nya jam 4 sore waktu KL – tapi pada akhirnya flight rombongan pertama di delay jadi jam 6 baru berangkat.. hehe – .  sudah gitu ini bandara KLIA2 itu gede! *menurut saya sih, karena belum pernah ke lain-lainnya :D* dari tempat check in ke waiting room boarding, jauhnya ampun-ampun *agak lebay sih* jalan kaki, ada kali 15 – 20menit.

check in dulu

Daaannn hwaaaa.... kurang kurang kurang!! Jalan-jalan ke KL Cuma 2 hari doank itu kurangnya pake banget! Belum menjelajah ke daerah lainnya juga. Tapi ya mau gimana lagi ya.. mungkin next time, semoga ada kesempatan berkunjung lagi yaaahh  :) :)
See ya KL, see ya Malaysia – damailah selalu dengan Indonesia - :)

berasa syuting AADC, tapi kalo ini Sinta nungguin Rama. LOL!!






Ps: kalau kata abang-abang yang baru saya kenal waktu di bandara,”kita pergi ke suatu daerah lain itu adalah untuk diambil sisi positifnya, lalu jika bisa kita adaptasi untuk digunakan di daerah kita.”












Senin, 24 November 2014

Malem minggu di KL #halloKL

Petaling Street, China Town

Yap semacam pasar gitu. Monggo monggo yang mau belanja-belanja. Saya mah mau belanja apaan coba. Males banget kalau disuruh masuk pasar bejubel. Ya modelnya kayak di Malioboro gitu lah. Bedanya ini gak sepanjang Malioboro, dan ini identik dengan Chinese nya. Ada tuh yang jualan mulai dari kacamata, gantungan kunci, kaos sampai tas-tas KW super. Ada juga yang jualan Chestnut. Penasaran nih, tapi yang beli temen saya. Hehe.. rasanya? Semacam beton (eh bukan beton buat bangunan). Beton itu kalau orang Jawa bilang isinya Nangka, alias biji Nangka. Iya emang sama sih rasanya. Jangan-jangan emang biji Nangka nih, tapi bukan hehe.. setelah saya gugling chestnut semacam kacang-kacangan dan bukan biji dari buah.  Tapi memang rasanya persis banget sama biji nangka yang biasanya dikukusin sama mama, bedanya yang ini disangrai. Harganya MYR5/100gr.

gerbang Petaling street

abang-abang penjual chestnut

chestnut nemu dari mbah gugel

Gak jauh dari Petaling Street ternyata ada Sentral Market. Belanja di sini lebih enak, adem, di dalam gedung dan gak khawatir kehujanan atau becek-becekan dan lagi ada yang lebih murah dari Petaling Street tanpa pakai tawar-menawar. Sudah fixed price. Dan saya? Belanja? Hahah... sudah saya bilang... saya belanjaannya paling dikit (pake banget!) yang lain pada belanja ini-itu saya Cuma beli postcard. Hahah.. enggak gitu juga sih. Saya belanja dan kalau dihitung-hitung total belanja saya Cuma seperempat kurang dari rata-rata belanjaan temen-temen yang lain. Iya yang lain pada bawa empat plastik, saya Cuma satu plastik doank *tapi besar.. hahah.. endak-endak*

Sentral market

Puas belanja ini itu, kita cus jalan lagi ke stesen Masjid Jamek dengan tujuan selanjutnya adalah KLCC yang kalau keluar dari komplek KLCC, we can see twin towers of Petronas. Saya excited naik kereta di KL ini. Mereka punya banyak jalur kereta. Mulai dari komuter, monorail sampai kereta bawah tanah. Wow memang. Indonesia? Kapan? *langsung lihat ijazah yang bertuliskan Sarjana Teknik (Sipil). Kontribusimu?? Ngaca sana loe!* heheh...

Twin Towers Petronas

see... i'm not slim enough to stand between those towers :D

Setelah berselfie ria di depan twin towers, kita lanjut ke Jalan Bukit Bintang, naek teksi, kena MYR 20/orang, padahal gak jauh-jauh juga sih jaraknya, tapi ya lumayan kalo jalan. Dan kebetulan teksi yang ready cuma ada dua waktu itu. Sedangkan kita ada bersepuluh. Mau gak mau dengan sangat memaksa, akhirnya kita bagi 2, satu teksi diisi 5 orang penumpang. Weleehh... kita sampai ketir-ketir kalau-kalau ada polis lewat dan tahu-tahu menghentikan teksi kita. Dan bener, ada polis lewat dekat kita, yang ngerasa badannya kecil harap sembunyi yaah, yang gedhe susyah mau sembunyi baah. Hahah.. alhamdulillah gak kena. Karena kabarnya kalau ketahuan, kena denda MYR 300. Lumayan tuh sejuta lebih!!

Di Bukit Bintang, lihat apa? Heemmm... dasar gak gugling dan cari tahu. Dibayangan saya adalah kita pergi ke bukit dan melihat lampu-lampu kota bak bintang di langit macam bukit bintang yang selama ini saya kunjungi. Eh ternyata bukan. Its just a name of street. Dan apa isinya sepanjang bukit bintang? Tempat hiburan, cafe, toko-toko, tempat nongkrong, live music, hotel++ dengan mbak-mbak berpakaian minim di depan tangga hotel (jalan menuju hotel bukan pintu besar berkaca di pinggir trotoar langsung, melainkan naik ke tangga, dan taraa... anda akan menemukan ‘hotel’ itu). Ada juga wanita KW (super) alias waria yang manis pakai baju minim sambil senyum-senyum dan langsung mendekat kalau ada bule (gak tahu itu bule putih, item, atau warna nanggung) yang lewat dan menurut dia kece. Ada juga nih model emak-emak cina yang lebih terlihat kalau dia ini ‘mami’nya, abisnya muter aja di sekitaran situ, abis dari ujung sana balik ke sini terus balik lagi ke ujung sana. Heehh pusing sendiri ngelihatnya.

lukisan sketsa di salah satu sudut bukit bintang

macetnya bukit bintang

Jalan-jalan di hari kedua ini, kita akhiri sampai bukit bintang saja. Dan bener, lagi-lagi kita baru sampai rumah dini hari. Tapi itu bener-bener gak kerasa. Kota’nya masih ramai. Malah waktu kita tadi naik kereta bawah tanah menuju KLCC, gerbong kereta ramai berjubel. Heemmm apa karena ini malam minggu? Mungkin. Bisa jadi. Atau karena KL never sleep? Aahhh begitu juga bisa. Heheh..

mesin tiket buat rapid KL


sampai jumpa di bandara esok hari yaa... :)

Minggu, 23 November 2014

Genting Highlands #halloKL


Rencana mau memulai hari dari pagi banget, kayaknya emang susah. Pol-polan kita memulai adalah jam 9 pagi. Jam 8 masih pada mulet males-malesan di kasur, karena emang belum kelihatan tinggi mataharinya (eehhmmm apa gara-gara tirai kamar belum dibuka ya?? Heheh)

nih masih ada yang molor padahal udah mau jam 8 pagi

Oke! Hari kedua ini, mau kemana kita?? Ke Genting Highlands. Hah? Genteng? Ngapain di genteng? Bukan genteng, tapi Genting. Letaknya di perbukitan sana. Oh iya, karena ini hari Sabtu, mas Harris si empunya rumah bisa menemani kita jalan-jalan.
Yuk cus ke Genting Highlands yang ada di ketinggian 1740 mdpl. Transportasi ke Genting ini agak susah juga, karena bas yang menuju ke sana kalau bukan bas persiaran (pariwisata) yah bas-bas umum yang jalannya di jam-jam tertentu.  Akhirnya setelah bernegosiasi dengan uncle-uncle penjaja teksi (bukan umum) dapatlah kita MYR 20/orang (per-orang ya, bukan pertaksi. Mahal gak tuh? *mahal bingiiit). Kita pakai 3 teksi. Dan saya kebetulan dapat teksi yang uncle-nya sampun sepuh (sudah tua), sudah ubanan dan berkeriput. Tapi jangan meremehkan si uncle satu ini. Baahhh,, kita berasa nge’drift!! Jalanan menuju Genting Highlands yang lebar namun berkelok juga menanjak, bikin si uncle tambah ngebut dan ngepot-ngepot (halah apa sih bahasanya ngepot nih?? Ya ngedrift gitu lah pokoknya). Berasa lagi syuting fast and furious 8, uncle ini apanya alm. Paul Walker yaahh... hahaha..
Beberapa pintu tol di KL ini ada yang menggunakan smartTag. Jadi pengendara mobil gak perlu ikutan antri ambil kartu tol atau bayar tol di loket pintu tol, cukup meletakkan smartTag – alat sebesar remote AC yang sudah ada sensornya – di dashboard dekat setir sebelah kanan pojok. Begitu melewati pintu tol bakalan kebaca itu sensor dari smartTag nya, langsung muncul deh harga tol yang terbayar berapa. Sampai-sampai si mas Harris bilang,”wah uncle ini canggih ya sudah pakai smartTag segala.” *langsung nyombong tuh si uncle – kita ber3 (saya, mbak Ima dan mbak Dina) di belakang pegangan erat-erat gegara nyetirnya si uncle horor*

smart Tag (dapet dari mbah gugel)

Dan taraaa... setelah sekitar 30menitan lebih, akhirnya kita sampai di Genting Highlands – sebelumnya mampir dulu beli-beli coklat – yang ternyata adalah.... MALL!! Lhaah jauh-jauh ke gunung mainnya ke mall juga. Eh tunggu dulu.. ini bukan mall biasa. Dan tujuan kita juga bukan main-main ke mall atau pindah tidur di ressort genting. Tapi, tapi, tapi.. kita mau naik Genting Skyway!! Yiipppii.. naek kereta gantung alias cable car! Cable car ini bakal menempuh sepanjang 3,38 km selama kurang lebih 16 menit. Tarif naik cable car ini MYR 6 sekali jalan, kalau mau balik lagi ke atas ya bayar lagi MYR 6, tapi kita Cuma sekali jalan aja sih, karena langsung mau cus ke tempat lain.

ketemu Liberty KW

Cable Car baru keluar dari Genting Highlands

Waaahhh... sensasinya alamak! Jadi beneran pengen maen parasailing deeehh. Kita lewat di atas bukit, eh hutan. Hijau!! Seneng deh ngelihatnya. Pemandangannya keren. Indonesia juga punya kok pemandangan macam begitu. :)

lagi gerimis dan masih berkabut

warna-warni cable car

Genting Skyway

pemberhentian cable car

selfie di dalem cable car :* :*

Puas jingkrak-jingkrak di dalem cable car, kita cus mau balik ke KL. Tapi, ada sedikit masalah nih. Gak ada bas yang ke KL sewaktu-waktu, jadi bas-nya ada di jam-jam tertentu. Kita selesai main cable car sekitar jam 2, dan bas selanjutnya baru akan berangkat jam setengah 5. Iiihhh mau ngapain juga kita selama itu. Setelah nego-nego sama teksi (lagi), dapatlah kita dengan harga yang sama dengan saat berangkat ke Genting Highlands, MYR 20 /orang. Bedanya, teksi yang ini teksi travel, jadi mobilnya gede. Kita bersepuluh muat masuk semua satu mobil.

Lagi-lagi hujan. Lumayan duduk nyaman di teksi, cuaca di luar sedang hujan, bobok deeh. Hehe. Tapi ada sedikit masalah. Saya gak tahu yang salah siapa, tapi begitu saya bangun, tiba-tiba ada mobil dari belakang nge’klakson teksi kita berulang kali. Sepertinya teksi kita motong jalan di depan mobil itu tadi. Marah-marah lah itu orang yang di dalem mobil. Masih sambil jalan semua (mobil dan teksi) saya perhatikan, si mobil gak terima, tahu-tahu saya lihat ada jari tengah mencungul – tahu kan isyarat jari tengah itu apa? – , eh muncul dari balik kaca mobil tadi yang diarahkan ke teksi kita. Huwaduh *tepok jidat*. Terus gak berapa lama kemudian, si pengemudi mobil nunjukin 5 jarinya dari balik kaca mobil. Mungkin itu isyarat ‘ah ya sudahlah, jangan diulangi lagi ya bro!’. Kayaknya nih yang naek orang India deh, sukanya kan pake isyarat tangan juga gitu kalo ngomong.

abis gitu shopping ke pasar ya.....

Sabtu, 22 November 2014

Mengunjungi Kartupos #halloKL

Bener apa kata temen saya, di sini subuhnya siang. Matahari baru kelihatan sekitar jam setengah 8, lalu berkegiatan baru terlihat jam 8. Saya mau sholat subuh sampai bingung, terdengar suara adzan samar-samar *atau itu hanya ilusi pendengaran saya?* sekitar jam setengah 5 lebih hampir jam 5an pagi lah – itu waktu menurut hape saya, saya juga lupa itu jam udah saya rubah atau belum – jadi ya, saya sholat aja jam segitu, tapi selanjutnya saya baru tahu pas lagi jalan-jalan ke Melaka dan lihat ada jadwal sholat di Surau – Mushala – dan eng ing eng, subuh di sini baru jam 5.36. kalau gitu di KL kurang lebih hampir sama jam segituan. Kepagian donk ya jam setengah 5. Hahah... huallahualam lah ya..
Semalam, saat tiba di daerah – yang katanya – Taman Segambut, sudah agak teler gara-gara mengantuk, jadi antara yakin dan tidak, buanyak sekali mobil terpakir di jalanan depan rumah, di dalam garasi ada maksimal 2 mobil, dan di luar pagar rumah gak karuan ada berapa banyak. Begitu pagi dan kita mulai cau dari rumah jam 9an, baru lah itu nampak semua mobil-mobil *mereka sebut mobil di sini itu kereta* berserakan, eh terparkir gak karuan maksud saya. Orang-orang yang tinggal di flat alias rusun di sini juga rata-rata bermobil. Lantai dasar flat adalah tempat parkir. Daaaannn jarang sekali saya lihat ada sepeda motor alias motorsikal di sini. Kalau pun ada, kebanyakan dari motor-motor itu adalah motor honda astrea model jaman-jaman jadul gitu dengan keranjang di belakang stang setir. Beda sama kebanyakan orang Indonesia yang sukanya pakai barang-barang keluaran terbaru, motor tiap tahun baru.
Mobil-mobil alias kereta yang saya lihat berserakan tadi, most of them adalah produk punya Proton. Dan katanya, mobil pertama yang harus di beli oleh orang-orang sana adalah PROTON *liat proton jadi inget om saya, halah opo sih* baru untuk kepemilikan mobil kedua ketiga dan ke-berapapun diperbolehkan pakai produk lainnya. Kenapa begitu? Karena proton adalah produksi dalam negeri mereka, jadi kalau saya simpulkan “Cintailah produk-produk dalam negeri!!” hehe. Eehhmmm... eehhhmm kalau ingat produk dalam negeri, jadi inget si mobil esemka yang pernah di promosiin mantan walikota Solo yang sekarang jadi orang nomer satu di RI. Apa kabar ya si dek esemka ini? :)
Destinasi pertama kita adalah Batu Caves. Cuma 2 menit naek komuter – eh banter pake banget dah komuternya 120km/jam – itu dari stesen/ stasiun Batu Kentonmen dan langsung turun di stesen Batu Caves, deket pake banget dari pintu masuk Batu Caves. Yang jauh itu jalan kaki dari rumah mas Harris – si empunya rumah – ke stesen Batu Kentonmen. Yah sekitar 15 menitan lah. Dan biar gak tersesat, kita dianter – nganternya jalan kaki booook – sama mas Agus – agak lupa juga nih namanya – sampai ke stesen Batu Kentonmen. Satu kata buat komuternya, keren!
Ada apa di Batu Caves?
Ada kuilnya umat Hindu India dan Gua yang isinya patung-patung dari kisah Ramayana. So, ada patung Rama, Sinta, si Monster Rahwana dan para bala Hanoman. Begitu masuk gua, langsung inget tuh sama bapak, yang suka banget sama cerita pewayangan Ramayana, Mahabarata dan lain-lain. Makanya saya dikasih nama Sinta dari cerita Ramayana, abisnya jaman muda dulu, bapak doyan alias hobi banget bikin-bikin wayang kulit, tapi tentunya dengan cerita yang versi Jawa.

Rama & Sinta duduk di singgasana mereka

Sebelum masuk ke goa ada patung Hanoman gede banget, dan juga ada banyak banget kera-kera liar berkeliaran di sekitaran kuil. Berjalan semakin mendekati tempatnya orang-orang berjualan, juga ada patung guedhe pake banget. Dan katanya mbak wiki ini adalah patung dewa tertinggi di dunia, yaitu Dewa Murugan. Setelah diingat-ingat dan dilihat-lihat, waahh ini patung dewa yang ada di postcard yang setahun lalu dikirimin sama mbak Dian dan mbak Dwi dari Malaysia. Yaayyy... akhirnya saya mengunjungi salah satu tempat yang ada di postcard!! Semoga lain waktu saya bisa mengunjungi tempat-tempat lain yang ada di postcard jugaaa heheh.. \(^^)/

yaayyy!!! akhirnya saya mengunjungi salah satu tempat di postcard yang saya dapat!! \(^^)/

KLIA Transit

Selepas foto-foto cantik di Batu Caves, kita cau mau ke Melaka. Naik komuter dulu dari stesen Batu Caves ke KL Sentral, lumayan jauh juga, sekitar 20menitan. Dari KL Sentral, kita naek komuter lagi ke BTS (Bandar Tasik Selatan). Mestinya bisa aja kita dari Batu Caves langsung ke BTS, tapi karena alasan mau makan dulu, jadinya kita beli tiketnya Cuma sampai KL Sentral, lalu beli tiket lagi ke BTS. Dan, apakah BTS itu? BTS itu terminal bis, ya ada sih stesennya. Tapi kalau mau ke luar kota KL atau mau ke Singapore, naek bas-nya ya dari BTS ini. Dari BTS ke Melaka kurang lebih 2 jam, berangkat jam 14.30  (ada jam-jam keberangkatannya), tiket bas Mayang sari  MYR11. Dan bas’nya nyaman sekali, 2 jam bisa tuh buat boci.

loket bas ke luar kota KL dan ke luar negeri (Singapore)

mejeng di terminal :P


Dan.. taraaa... Hallo Melaka...

Kemana aja di Melaka? Gak banyak. Cuaca tidak mendukung dan hari pun sudah mulai gelap. Kalau tidak hujan, walaupun sudah malam, mungkin akan ada banyak spot yang bagus buat foto-foto. Heheh.
Dari Melaka Sentral, kita naek bas rapid MYR 1,5 menuju daerah bangunan merah. Hah? Bangunan merah? *maklum saya bener-bener blank dan gak searching apapun saat mau melancong ini* gak ngerti apa itu yang namanya bangunan merah. Setelah melewati little India, kita memasuki daerah dengan bangunan-bangunan yang semuanya berwarna merah. Ada museum, gereja dan bangunan-bangunan lain dengan arsitektur Eropa yang berwarna merah. Taman kecil di depan Christ Church Melaka rame buat foto-fotoan selfie.

siapa mau sewa becak? mahal ya...

salah satu sudut di kawasan bangunan merah

Berjalan sedikit sekitar 100 meter melewati jembatan dari kompleks bangunan merah, kita ke pasar tradisional, eehhmm lebih terlihat seperti pasar malem sih, dan sepertinya itu daerah China Town. Kebanyakan yang jual cece-cece dan koko-koko, ada beberapa tacik juga sih dan beberapa pedagang India yang gambarin henna. Karena hujan semakin tidak bersahabat untuk dibuat jalan-jalan tanpa pelindung, akhirnya kita bersembilan sama’an beli jas hujan plastik seharga MYR 3/pc, tapi kalo beli 2 dapet harga MYR 5/2pcs. Kita langsung mborong tuh jas hujan warna-warni. Hehehe....

China Town di Melaka

Jauh-jauh ke Melaka, makannya nasi Padang jua. Heeaaaa..... saya pengen banget nyobain makanan khas sini, tapi kebanyakan rumah makan di sini punya orang india, jadi makanannya berkari-kari gitu deeh. Ada juga bukan kari, yaitu nasi Lemak. Daan sooo, teman-teman menjatuhkan pilihan pada nasi padang. Cari-cari deh itu nasi padang di kota Melaka. Untungnya ada si mas-mas yang baik hati. Kita dianterin cari makan nasi padang. Sekitar 15 menit jalan kaki dari bangunan merah. Daaan tempatnya juga gak jauh dari Hidden hotel. *saya sudah ogah foto-foto, jadi so sorry no picture anymore this night*
Karena singkatnya waktu dan kendala cuaca, jadi gak banyak yang kita datangi di Melaka ini. Kalo mau tahu lebih banyak, tuh cari aja di mbah google pasti udah banyak yang nge’post, apalagi di lonely planet pasti ada. :D

Lagi-lagi kita sampai rumah sudah dini hari. Si empunya rumah sudah pada tidur, kita berisik baru datang sekitar jam 1 pagi waktu Malaysia. Gak sopan banget deh nih tamu. Hahah..

besok lagii....

Fish