Senin, 31 Agustus 2015

Kesamaptaan


Maunya sih sharing mengenai diklat prajab, tapi sudah banyak tulisan yang mengulas mengenai diklat ini. Diklat prajab calon pegawai PLN itu terdiri dari beberapa tahap, mulai dari samapta, pembidangan, hingga on the job training. Saya saja jadi ada bayangan mengenai diklat ini dari blog-blog terdahulu. Jadinya agak males mau mengulas lagi. Hahahah.

Saya bagi cerita sedikit pengalaman saja yaaah... sedikiit ajaaa.. sekarang yang samapta aja dulu yaah :)

Alhamdulillah,, awal agustus lalu saya memulai diklat prajab dengan mengikuti kesamaptaan selama kurang lebih 10 hari di Lembang, Jawa Barat. Udara yang lebih dingin (banget) bikin saya harus beradaptasi dengan suhunya. Belum lagi flu oleh-oleh lebaran kelar, eh udah mau ditambah lagi sama batuk dari Lembang. Alhasil saban malam saya harus terbatuk-batuk karena udara dingin. Eeerrrr......

Karena ini milik militer, lebih tepatnya kesamaptaan angkatan kami diserahkan pada Pusdik Ajen. Jadi kami harus mengikuti aturan mereka, menyesuaikan apa yang mereka perintah dan sediakan. Kami tidur di barak, tapi tentu laki dan perempuan disendirikan. Satu barak ada 20 tempat tidur tingkat, jadi sebarak diisi 40 orang. Lumayan cyiin.. full, rame. Total angkatan kesemaptaan ini ada sekitar 380 orang dengan jumlah perempuannya sekitar 100an orang. Gimana gak rame tuh. Satu barak ada dua kamar mandi besar dengan bak mandi panjang (bukan bath up) dan enam kamar mandi kecil dengan bak-bak kecil yang bocor!!

tempat tidur tingkat


Bayangin tuh gimana mandinya. Untungnya kita dapat ember satu orang satu. Jadi, harus ambil air dulu di kamar mandi besar terus dibawa mandi di kamar mandi kecil. Untung-untung kalo dapet pinjeman ember punya temen, bisa mandi pake air dua ember, kalau gak dapet pinjeman yang lain, ya udah satu ember aja. Tapi kalo mau air yang banyak, mandi lah di kamar mandi besar rame-rame bareng yang lain, semuat-muatnya..

Tapi karena Lembang dingin dan walau berkegiatan banyak, kami jarang banget berkeringat banyak di hari-hari pertama. Jadi ya kalo saya paling maksimal mandi sehari sekali. Itu aja Cuma waktu pagi hari dan mandinya pun jam 3 pagi!! Dingin, dingin deeeh.. brrrr...

Ikutan kegiatan survival itu bukan sekali dua kali buat saya, jaman SMP-SMA dulu pernah ikutan kegiatan di alam terbuka begitu. Tapi baru kali ini saya ikutan bareng militer. Seru! Seru! Walaupun di hari-hari pertama terasa lamaaaaaa banget. Tapi begitu masuk hari ke tujuh, astaga gak kerasa yaahh!! Hahaha

satu-satunya foto saya ini!! hahaha

Bisa dibilang yang bikin berat adalah kegiatan makan di hari-hari pertama. dengan porsi yang tidak sedikit dan waktu yang terbatas, akhirnya di malam pertama saya sempat menyerah, alhasil, bikin temen-temen semeja saya harus memperpanjang waktu tersendiri untuk menghabiskan makanan. dorong pakai air!! dorong pakai air!! itu yang selalu terdengar kalau waktu makan sudah hampir habis. fiuuuhh... rasanya mau muntah.

Momen paling berkesan adalah waktu ada alarm steering. Sebelumnya kami sudah pernah kena alarm steering ini, saat hari ketiga kami di sini. Tapi tahu-tahu di hari ke tujuh, hampir tengah malam, alarm steering itu bunyi lagi! Pas kebanyakan dari kita lagi enak-enaknya tidur. Pakailah baju seadanya. Syukurlah saya selalu lengkap perlengkapannya. Ada gitu temen laki yang keluar Cuma pakai handuk. Ada pula yang salah bawa ember. Haduuuh konyol deh kalo inget-inget itu. Walaupun perlengkapan saya belum terpasang lengkap, yang penting sudah kebawa semua, masalah dipakai, nanti lah sambil jalan. Setelah acara itu, kami baru tahu kalau ternyata alarm itu bukan untuk kami, melainkan siswa samapta dari instansi lain. Fiuuhh...



Pernah waktu alarm steering pertama, kaca jendela yang tepat berada di atas tempat tidur saya pecah! Untungnya saya sudah beranjak dan baru sadar kalau itu pecah saat sudah kembali. Jadinya saya melanjutkan tidur dengan sepoi-sepoi udara lembang yang dinginnya ampun-ampun.

Karena sudah lama gak jalan jauh naik turun gunung, astaga rasanya beraaaattt banget. Jalan dari Pusdik Ajen menuju wilayah wisata Tangkuban Perahu itu jaraknya lumayan banget. Udah gitu jalannya gak datar juga. Tanjakan kemiringan hampir 45 derajat, turunan ekstrim, walaupun jalanan beraspal, tapi pinggul yang sudah membesar ini bikin beratnya maknyeet!!

Jadi secara umum, kegiatan selama sepuluh hari adalah latihan PBB – Pasukan Baris berbaris – (kebetulan saya masuk tim PBB buat demo di hari terakhir samapta), jalan-jalan naik turun gunung, mountineering, caraka malam (jalan-jalan malam sendirian di tengah hutan gitu, tapi ada tali sebagai pemandu jalan, dari start sampai finish kira-kira 20 menit perjalanan), HTF – How to Fight – , daaan masih banyak lagi. Seru deh pokoknya.

Berjemur di tengah hari, sampai gosong wajah saya. Dan yang paling gosong adalah di bagian hidung. Hahaha... gak sedikit sih temen-temen yang jadi pada belang gitu juga. Jadi seperti hidung belang. Hihihi...

Ada juga gitu, beberapa kegiatan yang bikin saya berasa de javu. Iya berasa pernah ngalamin ini gitu. Yang berasa banget waktu HTF – How to Fight – . ada momen dimana kita naik ke bukit dan saya hampir gak kuat, jadi break di tengah-tengah. Iihh keren deh pokoknya, sampe saya gak bisa ungkapin dengan kata-kata. Cuma berasa, haaah.. rasanya pernah begini deeeh :) :)


Di malam terakhir, kami sudah capek-capek kegiatan caraka malam, eh tahunya kembali ke pusdik masih ada acara lagi. Para komandan bikinin acara api unggun. Aiiiihhhhh,,,, terharu deeehh,, waktu lagu kemesraan diputer. Kita berasa sudah kenal lama gitu. Ada temen yang sampe menangis saat menikmati momen itu. Iihh lebay deh sampe nangis.. enggak lebay sih, karena mengingat itu malam terakhir di Lembang dan besoknya kita akan berangkat ke Bogor untuk rangkaian kegiatan selanjutnya. Haahh... Alhamdulillah... Alhamdulillah... :)

*blum kelar.. udah ngantuuukkk*


Bogor, 31 Agustus 2015

Minggu, 16 Agustus 2015

Lembang, 6 Agustus 2015



Salam dari Lembang
Hari ini engkau berulang tahun
Sama seperti yang lalu
Inginku menuliskan kata-kata indah untukmu
Tuk ungkapkan isi hatiku

Inginku goreskan untaian tutur manis
Tuk tunjukkan sayangku
Tak banyak yang dapat kutunjukkan padamu saat ini
Doakan aku agar dapat wujudkan mimpimu

Aku bukan seorang putri
Putri yang anggun nan pandai bertutur
Aku belum sepenuhnya dapat bahagiakanmu
Dan aku sendiripun tak tahu bagaimana itu takaran bahagia

Selamat ulang tahun Ibu...
Doaku selalu sama kepada Tuhan
Tuk bahagiakanmu
Tuk lindungimu
Dan aku mencintaimu

Dalam hening malam kamar barak
Aku baru sadar, ibu
Aku hanya seorang anak manja
Yang tak dapat jauh darimu
Yang masih butuh tuntunan darimu
Yang masih butuh setiap omelanmu

Baru beberapa hari
Aku beranjak dari rumah
Dan ternyata ini yang kurasakan
Rindu...

Selamat ulang tahun ibu...
Kubaca ayat-ayat suci
Tanpa daya
Ku tak dapat bendung air mataku
Aku teringat padamu

Ibu...
Doakan anakmu ini
Agar aku dapat wujudkan setiap mimpimu

Ibu...
Salam sayangku selalu padamu
Salam sayang dari anakmu



Rabu, 22 Juli 2015

Oleh-oleh Lebaran 1436H


Mudik! Mudik! Mudik! Yippii!!

Mumpung masih dalam suasana lebaran, saya mau posting dikit mengenai lebaran kemarin aahhh... heheh

Jarang-jarang bisa mudik bareng mama dan bapak di kampung halaman apalagi sampai ikutan sholat Ied bareng di sana. Iyah, karena ini tahun pertama bapak pensiun sebulan lalu, jadi bapak bisa pulang kampung lebih awal. Tidak seperti lebaran-lebaran sebelumnya yang baru bisa pulang kampung dua minggu setelah lebaran.

Lebaran kemarin ini, saya pulang H-2 sebelum sholat Ied. Lebaran bareng ortu atau endak di kampung halaman, bagi saya perjalanan menuju kampung tetep aja sama. Iyah, saya ikutan travel. Mobil bapak gak muat. Sudah keisi sama mama, bapak, kakak saya + istrinya + dua anaknya, juga adik saya yang paling kecil. Belum lagi barang-barang bawaan. So, saya dan kakak paling gede berangkat naek travel.


ini keluarga dari mama, belum semuanya kumpul buat foto. pada malu-malu :D

Seperti yang sudah saya tulis di postingan sebelumnya, pagi sampai sore hari sebelum berangkat, saya masih harus garap pesenan kue, jadi sama sekali belum packing. Alhasil, packingan ala kadarnya asal bawa. Akibatnya ada aja yang ketinggalan. Ada baju yang gak kebawa. Akhirnya sampai di rumah si mbah, seperti biasa saya pinjem daster buat di rumah. Hahaha... yaahh udah macam emak-emak gitu laaah..

yang ini juga cuma sebagian kecil dari keluarga bapak

Topik hangat yang lagi in selain di postingan terdahulu, yaitu AKIK. Iyah batu akik. Berawal dari bapak yang dapat sms dari seorang temannya yang kurang lebih tulisannya begini,”Pak, saya titip batu dari Pacitan yang warna merah atau biru, berapapun nanti saya ganti.” Segitunya yang hobi sama akik. Heheh.

Jadi deh, bapak cerita sama saudara-saudara, tanya dimana itu bisa dapat akik. Setelah hasil cerita dan tanya-tanya itu, dapatlah bapak akik yang sudah dijadikan cincin. Langsung dapat dua. Yang satu dari keponakan bapak dan yang satu dari ipar bapak. Tapi, setelah diteliti dan dicermati, batu yang dari keponakan itu bukan akik, Cuma batu kali biasa. Karena ciri batu akik itu kalau disenter atau dikasih cahaya, cahayanya bakal tembus. Hahah... gak papa lah di bawa saja. Sedangkan punya iparnya, itu asli tembus. Kok bisa ya?

Tidak berapa lama setelah dikasih cincin akik, eh ada keponakan lain yang datang berkunjung dari sebuah desa di atas gunung, katanya dia jual akik dan punya lebih banyak. Hahaha... denger begitu si bapak langsung semangat buat titip.


yang hijau itu batu biasa, yang besar sendiri itu yang masih mentah belum dipoles

Ternyata gak Cuma bapak, sepupu saya yang lain yang kerja di Ibu kota juga begitu. Ceritanya kalau dia dititipin sama bosnya buat bawain akik dari Pacitan. Akhirnya waktu berkunjung ke rumah kerabat yang di atas gunung, dapet deh beberapa batu akik yang masih mentah belum dipoles dan beberapa batu cincin. Hadeh hadeh... segitunya orang-orang ini suka akik.. heheh.. *eh jangan gitu, tau-tau nanti malah doyan sendiri looh* :D

jadi ceritanya, lebaran kali ini, oleh-oleh yang paling dinanti adalah akik!!

Senin, 20 Juli 2015

Last Project


Selamat Hari Raya Idul Fitri 1436 Hijriah bagi umat Muslim di seluruh dunia. Mohon maaf lahir batin, semoga kita dipertemukan lagi dengan Ramdhan tahun depan. Amiin... :)
Gimana lebaran kali ini? Ada yang berbeda gak? Ada sesuatu yang berasa waaahhhh gak? Heheh... kalo saya siih, dari perihal status single ato double, yaaahhh masih gitu-gitu aja siih.. heheh. Tapi untungnya, bisa dibilang, lebaran kali ini tidak ada yang bertanya kepada saya,”kapan nikah?”, karena ada topik yang lebih menarik dari itu.

Yap.. Alhamdulillah, akhirnya saya bisa melewati tahap interview akhir dari open recruitment dari sebuah perusahaan. Setelah hampir 2,5 tahun penantian. up and down. Jatuh bangun. Masukkan lamaran ke sana-sini. Finally, they accepted me. Yang bikin saya terharu adalah ketika harus memberikan kabar gembira itu kepada orang tua saya. Nangis, nangis deh.. heheh.. nangis nangis bahagia. Selain itu juga ada hal yang bikin saya terharu, cara bercerita orang tua dan om saya yang ngerti banget perjuangan saya kepada orang lain. Sungguh saya tersentuh, mereka sungguh appreciate. Emang ketrima dimana? Nanti lah, ada waktunya saya kasih cerita lebih lagi sama bloggie :) semoga ini menjadi berkah, barokah dan amanah di masa sekarang dan akan datang. Amiin.. :)

Balik lagi ke lebaran niiihh. Saya yang selama Ramdhan masih pengangguran, apalagi pesanan risol agak menurun, jadi bosen juga kalo kudu diem aja di rumah. Coba-coba deh bikin kue-kue lebaran. Andalan saya sih bikin lidah kucing dari tahun-tahun kemarin. Tapi dasarnya saya yang kurang jago melakukan pemasaran dan masih malu-malu kucing buat kabar-kabari sahabat dan karib mengenai produk saya, akhir-akhirnya sih kue-kue itu buat suguhan sendiri di rumah pas lebaran.

Eh, gak taunya dua minggu sebelum lebaran ada temen saya sejak jaman belum masuk TK pesen lidah kucing hampir 10kg, sudah gitu mendekati lebaran ada juga tetangga ikutan pesen. Hahahah.... lumayan laah yaaa.. Alhamdulillah rejeki anak Sholehah. Karena bukan pembuat kue profesional, Cuma rumahan, jadi oven yang saya pakai juga seadanya, oven kompor kecil yang isilnya Cuma 3 tingkat. Butuh waktu cukup lamaaaaaa. H-2 lebaran saya baru kelar ngerjain, padahal malamnya saya sudah harus cus pulang kampung ke Pacitan.

tumpukan kastengel dan lidah kucing 


Saya gak Cuma bikin lidah kucing looh.. tapi juga bikin kastengel. Lumayan sisa kuning telor daripada terbuang percuma, saya masukkan ke bahan kastengel. Tapi not for sale ini kastengelnya. Cukup untuk kalangan sendiri. Yang nyetakin mama dan ponakan-ponakan saya. Adik saya asistennya, lumayan lah dikaryakan. Iya toh? :D

Bisa dibilang, bikin kue-kue ini merupakan project terakhir saya sebelum lebaran tahun ini, karena setelah lebaran, insyaAllah saya harus mengikuti pendidikan dari perusahan yang menerima saya sebagai salah satu yang lolos tes kemarin-kemarin ini.

Mohon doanya kawan-kawan bloggie, semoga apa yang saya terima ini bisa menjadi berkah dan barokah dan saya bisa amanah dalam menjalankannya. Dan semoga tidak berhenti berkarya dan bisa pamer-pamer masakan lagi. Hehehe... Amiin...

Fish