Sabtu, 24 Januari 2015

kartu pos Laurent


from : Laurent
country : Australia
received : Oct 10, 2013


ini bukan postcard yang baru-baru ini saya dapat sih, liat aja tahunnya, 2013. random post aja. mau pamer kartu pos. hihihi... setelah beberapa waktu lalu, berhasil mengunjungi salah satu icon kota yang ada di kartu pos. heeemmm... jadi pengen lagi mengunjungi salah satu icon kota/negara yang ada di kartu-kartu yang saya terima. 
udah hampir setahun ini sih saya off berkirim-kirim. hehe, kenapa? bokek :D
terakhir yang saya tahu, pengiriman kartu pos untuk daerah Asia, Australia dan Eropa di banderol 7ribu rupiah untuk harga perangkonya, sedangkan ke Amerika 8ribu rupiah. ya lumayan sih.. makanya jadi agak pelit. hihi.. yang biasanya sebulan ngirim bisa sampai 4 kartu, sekarang mau mencoba kirim lagi, 2 aja dulu deh.. :D

well... happy postcrossing :)

Selasa, 20 Januari 2015

Medium Steak Barbeque


Medium Steak Barbeque.... ciaah gayanya pake acara medium-mediuman segala. hehe.. mumpung lagi ada daging sisa buat bikin nasi kebuli hari kemarinnya, saya manfaatin saja buat iseng-iseng bikin steak-steak'an.

hasil liat dari youtube dan mbah gugle gimana cara bikinnya, saya praktekan di daging sapi ini. ada kali 100 gr dengan ketebalan hampir 2.5cm. kok hampir? iyah kira-kira wae... :D

aaannnddd... this is it!!! ini dia jadinya... :9


Medium Steak Barbeque

Sebelumnya, daging sapi ini saya lumuri dulu sama saus barbeque yang sudah jadi. saya hampir kelupaan kalau saya punya lumuran daging ini, karena tadinya mau saya diamkan dulu, ya kira-kira siang saya lumuri, sore mau saya eksekusi. eh ternyata saya kelupaan sampai besoknya. hahah. its okay, dari yang saya baca di sebuah tabloid masak-masak, melumuri daging dengan saus tomat dan didiamkan beberapa saat juga dapat membantu mengempukkan daging. wah ya kebeneran donk kalo gitu lupa'nya saya. hehe...

waktu eksekusi pun tiba, setelah memanaskan satu sendok margarin, saya masukkan daging, menurut yang saya baca, untuk menghasilkan medium steak, butuh waktu 3 menit'an untuk setiap sisinya. jadi begitu masukin, saya hitungin deh 3 menit baru di balik, hitung lagi 3 menit. daaann angkaat...

namanya juga trial and error yah, kalo agak gagal juga harap dimaklum lah. waktu memotong dagingnya, harap-harap cemas juga, warna'nya jadi gak ya? jadi medium gak ya? daannn,, setelah saya cocokin warnanya sama gambar-gambar yang ada di mbah gugel sih oke masuk ke medium. pink-pink gitu warnanya. setelah warna, pertanyaan selanjutnya, empuk gak yaa?? almost tender!! 

huwaa... ini kan coba-coba masih pakai daging asal-asalan. jadi next mesti di niatin pakai bagian daging sapi yang memang mudah empuk, jadi gak butuh proses pengempukkan yang ribet lagi. heheh...

siip lah.. namanya juga belajar ;)
tunggu selanjutnya yah

Minggu, 11 Januari 2015

Goes to Menjangan


Haluuuuu..... selamat tahun baru 2015!!! :)  :)

Tahun ini semoga diberi kesehatan, kelancaran rejeki dan kelancaran segala urusan – termasuk jodoh juga sih – hehe. Mengawali tahun ini dengan apa? Heeemmm... kalau dibilang mengawali tahun dengan menyapa teman-teman kantor, kayaknya kurang tepat buat saya, maklum masih pengacara. Heheh..

Yang ada, saya mengawali tahun dengan menyapa Laut!! Hai Laut *kasih senyum manis mengembang*. Yap! Setelah rencana tahun lalu mau berkunjung ke pantai dan laut gagal karena suatu hal, kali ini saya gak boleh gagal donk. Yaaa walaupun agak dag dig dug seer, antara bakalan di ijinin atau enggak. Pasalnya, akhir tahun kemarin ini, tahu kan ya ada tragedi jatuhnya pesawat Air Asia QZ-8501 di daerah perairan Selat Karimata, bisa susyah ijin melaut. Tapi syukurlah, dibolehkan. :)

Kemana sih?

Rencana pergi ini sebenernya dadakan banget, seminggu sebelum hari H, saya baru diajakin untuk join. Dan seminggu sebelum hari H itu saya dapet dua ajakan main di air. Temen kuliah ngajakin ke Karimun Jawa – ini inceran saya sejak lama – dan genk KL ngajakin main ke Pulau Menjangan. Setelah saya lihat-lihat di google map dan setelah mendengar kabar mengenai Air Asia juga mengingat cuaca yang lagi gak menentu, akhirnya saya memutuskan untuk ikutan ke Pulau Menjangan. Nyebrang ke Bali donk? Iya tapi nyebrangnya gak sejauh Jepara – Karimun Jawa kok, cuma ±1jam. Lagian temen saya yang mau ke Karimun Jawa juga akhirnya gak jadi lantaran tidak diperbolehkan untuk menyebrang karena cuaca. Syukurlah cuaca di Pulau Menjangan di hari H ceraaaaaaahhhh banget. Alhamdulillah...

Yap, kita berangkat menuju Banyuwangi sekitar jam 10 malam hari Jumat, sampai di tujuan masih sangat kepagian dan kita juga kebablasan dari meeting point seharusnya. Sekitar jam 2 pagi, kita sudah sampai, karena kepagian, kita nongkrong di depan pelabuhan Ketapang sampai jam 5 pagi baru cau ke lokasi meeting point.

Semestinya, kita sudah mulai melaut sekitar jam 8 pagi, tapi karena bertepatan dengan peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW, kita baru bisa melaut jam 10 pagi setelah si bapak operator perahunya kelar acara maulid-an.
Rombongan melaut ini bukan Cuma saya dan genk KL, tapi juga ada temen-temen lain yang kita juga baru ketemu di sana. Total peserta yang ikut 12 orang. Saya dan genk KL sendiri ada 5 orang, kami dan 2 orang lainnya hanya mengambil 1 day trip aja sih. Sisanya ambil trip yang 2 hari dengan paket Menjangan-Ijen-Baluran. Sedangkan kita Cuma ke Menjangan aja dengan harga paket 250ribu rupiah.

Tujuan pertama kita dari pantai.....– saya lupa nama pantai tempat kami berangkat – di sisi Banyuwangi adalah Pulau Menjangan. Dan langsung dibawa ke spot untuk Snorkeling. Lah ya emang tujuannya kan untuk snorkeling. Heheh...

Patricknya warna biru!!!

Daaaannn... gengsi donk yaa.. udah jauh-jauh ke Menjangan buat Snorkeling tapi gak ikutan nyebur. Saya yang nggak bisa renang, akhirnya nekat-nekat aja buat ikutan turun. Yang penting safety udah dipakai semua, semacam jaket pelampung, kacamata snorkeling dan sepatu katak.

Oke, percobaan pertama saya masuk, waahh kedalaman 2 meter bagi saya itu dalam, karena saya gak bisa renang. dan karena gak biasa renang, saya belum bisa mengendalikan keseimbangan, belum bisa main-mainin kaki dan masih ada rasa takut kalau-kalau saya tenggelam. Kepanikan itu bikin kaki saya kram. Akhirnya baru beberapa menit dan belum sampai lima menit, saya kembali naik ke atas perahu. Menenangkan diri, selonjoran dulu, atur napas daaaannn mantapkan diri untuk percobaan kedua dan masih di spot yang sama. Tapi kali ini saya gak pake sepatu katak dan di tuntun keliling sama si bapak operator yang baik hati.

di spot kedua, udah berani main sendiri :D

bening, di spot kedua lebih dangkal

Begitu bisa enjoy dan membalikkan badan untuk melihat ke dalam air, saya bolak balik mengacungkan jempol, mau bilang,”keren!! Saya bisa lihat karang!!” – iya walaupun yang saya lihat tidak sewarna-warni yang biasa dilihat di tipi, seenggaknya saya sudah biasa lihat secara langsung :) :) – sambil bingung antara tangan kiri pegang jaket pelampung dan tangan kanan pegang tangan si bapak operator.

Mestinya setelah snorkeling di spot pertama, kita lanjut treking ke pulau dan melihat Pura, tapi sayang, karena pada keasyikan snorkeling, Pura nya sudah keburu dipakai ibadah oleh umat Hindu. Akhirnya kita lanjut ke spot selanjutnya.

Yang ini lebih dangkal!! Dan dengan pede’nya, saya turun tanpa bantuan siapa-siapa. Hahahh. Muter-muter sendiri tapi yang jelas gak jauh-jauh dari perahu, nanti saya gak bisa baliknya. Setelah puas bolak-balikin badan, lihat langit, lihat bawah , kemasukan air – asin – saya pun menyudahinya dan berniat naik ke atas perahu. Dan karena tadi turun dari perahu enggak lewat jalan yang semestinya yaitu lewat tangga  melainkan lewat sisi lainnya yang tidak ada tangganya, jadinya agak susah juga mau naik. Sudah gitu, disaat saya bingung gimana naiknya, eh ada perahu lain lewat melintasi saya, untung saya gak dipepet sama tuh perahu. Naik ke perahu pun berhasil, tapi.... beberapa saat kemudian saya baru nyadar, mouth snorkeling saya hilang!! Oh My God!!
Si mas operator perahu bantuin nyari, barangkali terlepas dan masih tertinggal di air. Mas Didi yang empunya trip juga ikutan nyari. Dan semua hasilnya nihil. Terus kata mereka mestinya kelihatan, kan snorkel besar gitu masak iya gak kelihatan. Eh, snorkel? Salaaaahh... saya ralat, Cuma mouthnya doank maass!! Dan eng ing eng, kalo mouthnya doank ya susah carinya. Akhirnya pencarian pun dihentikan dan kita lanjut ke pulau selanjutnya. Hahaha.. *maap ya maass udah ngilangin mouth snorkelnyaa* :D


Pantai Menjangan

sayang ya, banyak sampah bawaan arus laut :(

pelajaran garis pantai

ini kapal kita "Bangsing Breeze 1"

pantai Pulau Tabuhan
udah capek abis snorkeling

Trip ke Menjangan kelar sekitar jam 3.30 sore dan kita balik lagi ke pantai. Mau cus balik ke surabaya itu ya nanggung, paling sampe sana malem. So, kita memutuskan untuk bermalam dulu lah di Banyuwangi. Cari penginapan di sekitar Pelabuhan Ketapang. Ada, murah, tapi agak sedikit horor. Hihihi. Dapet tuh kamar yang 65ribu/malam. Murah kan? Twin bed gedhe, ada tipi, kamar mandi, tapi pake exhouse. Nama penginapan Banyuwangi Beach Hotel.
Kayaknya kita beneran capek deh, begitu sampe penginapan langsung pada tidur, sampe hampir lupa mau cari makan ke Banyuwangi kota. Carinya kemaleman, alhasil gak dapet nasi tempong recomended punya Mak Wah, jadinya malah makan nasi tempong di alun-alun sri tanjung.
Paginya, kalo mau langsung balik Surabaya juga sayang, ini masih hari Minggu, temen-temen masih pada libur. So, kita lanjut ke Taman Nasional Baluran. Ada apa di sana? Ada padang savana, ada Kijang, ada Banteng, ada Monyet, ada Ever Green dan ada Pantai Bama. Mungkin karena lagi pasang kali ya air lautnya, jadi air di pantainya tinggi. Dan lagi, setelah kemarin kita liat pantainya Menjangan dan pulau Tabuhan, jadinya lihat Pantai Bama itu, biasaaaa banget, jadi semacam ke Pantai Kenjeran, banyak sekali pengunjungnya. Mungkin yang menarik adalah karena ada hutan mangrove yang gedhe-gedhe di sekitaran Pantai Bama.

jangan lupa selfie dulu :P


foto atas : jajaran Tengkorak Banteng (kiri). Padang savana *kelihatan gak kijang & bantengnya? (kanan)
foto bawah: emak monyet dan baby nya (kiri). pantai Bama (kanan)


Siip... akhir pekan yang siip. Pantai, hutan, padang savana, aahhh....so nice :)

Tunggu trip selanjutnyaa :) ;) 

Sabtu, 27 Desember 2014

Lemon Cake with Banana on Top

cailaaaa.... namanya panjang kayak yang ada di tipi-tipi ala-ala chef gitu. iya nih iseng-iseng - yang agak niat -, bikin cake terus tapi belum pernah berhasil 100%. ada gitu yang mateng, eh tapi ternyata teksturnya gak sesuai. ada yang luarnya mateng, dalemnya masih berupa adonan. aiiihhh... ini salah tangan saya mengocok, atau salah nge-set oven, atau salah masukin takaran bahan atau gimana ya? padahal udah ngikutin resep yang ada. fiuuuhh...
akhirnya ya gitu, seadanya yang keliatan bagus, dibikin plating-platingannya deh.. hahaha... soal rasa jangan ditanya. ada gitu yang rasanya pas sesuai yang diinginkan, ada yang kemanisan, ada juga yang keasaman sampai kerasa pahit. heemmm... namanya juga masih coba-coba, sapa tahu bisa expert nantinya. hihihi...


Lemon Cake with Banana on Top

kali ini saya coba bikin lemon cake. tadinya gak ada sih itu toping-topingan, tapi mengingat masih ada buah-buahan sisa bikin smoothies jadi deh asal taruh aja tuh di situ. hihihi.
eh tapi, maap-maap banget, belum bisa tulisin resep di sini, masih cuma mau pamer foto platingan ala kadarnya aja, karena percobaan ini masih ternilai kurang oke. lihat aja tuh tekstur cake-nya gak seperti yang di-mau. terlalu empuk dan padat alias bantat. iyah gak sukses mengembang gitu deh. harusnya yang dari tinggi 3cm bisa jadi 6cm, ini palingan cuma naik beberapa mili. hadeeehh..
nantin deh kalo berhasil tekstur, rasa dan lain-lainnya, bakal saya posting resepnya juga seperti percobaan yang udah-udah. oke! ;)

Fish