Sabtu, 16 Juli 2011

Bromo... :)

Target trip to Bromo akhirnya kesampaian juga, walaupun belum sepenuhnya bisa dijelajahi. Karena adanya sedikit kendala waktu dan hambatan. Tapi ini semua LUAR BIASA!!! Subhanallah…
Berangkat dari Surabaya sekitar jam 7 sore, saya dan Sembilan teman saya yang lain menuju ke Bromo dengan rute Surabaya – Sidoarjo – Gempol – Bangil – Pasuruan – Probolinggo – Bromo dan tiba di tujuan sekitar pukul 2 pagi. Harusnya bisa lebih cepat, tapi karena kita pelan-pelan dan banyak istirahatnya, jadi agak lama, tapi gak pa-pa juga, coz sesampainya disana juga belum dibuka loketnya.
Dan ada sedikit kendala waktu perjalanan berangkat, saya lupa apa nama jalan raya-nya, tapi yang jelas di Probolinggo dan dilewati oleh banyak sekali kendaraan-kendaraan besar. Ada sedikit accident, teman saya – Rangga dan Ili, si anak Jakarta – jatuh di tengah jalan – kami naik motor menuju ke sana :P – kaget bukan main saya. Si doni – yang bonceng saya – untungnya bisa ngehindar dan berhenti walaupun agak mendadak tepat di depan mereka jatuh. Widih saya jadi ikut gemeteran. Untungnya jalanan yang searah dengan kita lagi sepi, jadi bisa dengan seketika kita pinggirin korbannya. Mungkin ada sedikit lecet mereka dan mereka baru ngerasa sakit besoknya pas kita udah di bromo dan lagi jalan-jalan. Haduh kasihan skali anak berdua ini.
Ternyata seperti ini Bromo, LUAR BIASA SUBHANALLAH.. sungguh indah lukisanNya. Selain ke Bromo, kita juga ke tempat wisata lain yaitu Air Terjun Madakaripura. Dan dari keduanya, saya merasa ada suatu pesan yang selalu diberikan olehNya untuk kita semua, yaitu untuk mendapatkan sesuatu yang luar biasa, kita harus memperolehnya dengan perjuangan yang sangat luar biasa pula. Bagaimana tidak, untuk melihat segala lukisanNya yang indah, kita harus melalui perjalanan yang panjang banget *menurut saya*.
Waktu naik ke Penanjakan buat liat Sunrise saja saya butuh tenaga ekstra. Si Ayu, Faris sama Ili, bisa naek sampe atas sendiri, temen-temen lain – Andri, Doni, Rangga, Hilmy, Fahmi dan Abu – karena mungkin kasihan ngeliat saya *hidih ge-er nya* gak naek juga sampe atas, walaupun hanya tinggal beda satu tingkat aja. Saya bener-bener angkat tangan deh kalo masih harus suruh naek lagi sampe ke tempat ayu. Tapi syukurlah dari tempat saya berdiri, pemandangannya juga luar biasa Subhanallah..
Banyak banget tuh bule-bule yang juga datang kesana dan mereka excited banget buat ngeliat pemandangan di sana. Memang benar-benar wow deh. Dan saya gak lagi cuma liat gambarnya di kalender-kalender yang biasa nampilin gambar-gambar pemandangan atau cuma liat di tv entah sekadar liputan atau buat syuting FTV.

lautan pasir dari atas Penanjakan

kurang 1 tingkat, jadi gak tampak jelas

si Faris, Ayu sama Ili yang sukses sampe atas


bukan cuma foto studio :D


Parkiran mobil yang mengular di liat dari Penanjakan

Dan saya kemarin berasa kena jebakan batman deh. Haha. Pasalnya entah kenapa tadinya biasa aja sih, tapi yak arena cuma mau menghormati, ada dua orang suku asli sana yang lagi cari bunga atau apalah gitu ya, saya sapa mereka:
Saya : monggo bu.. (mari bu..)
Si ibu : oh iya mbak (masi biasa aja, abis gitu gini) saya orang asli Tengger loh mbak. Saya ini senang di foto.
Saya : oh ya? (dengan polosnya dan belum menyadari apa-apa, langsung minta tolong si ayu buat fotoin saya bareng mereka)
Si ibu : (selesai foto dan sambil ngomong gak jelas) mbak ya sama seikhlasnya juga gitu.
Saya : (jeder!!! Kaget, mlongo, dan ternyata itu motifnya?? Oh God.. kena deh gue!!!)
Sial bener, abisnya lagi kagak bawa duit juga, eh yang ada malah minjem duit dulu ke Hilmy. Beuh beuh.
Begitu juga waktu ke Air Terjun Madakaripura. Tiket masuknya, bisa dibilang murah dua ribu lima ratus per’orang. Tapi begitu masuk, beuh,, banyak banget pungli alias pungutan liarnya. Mulai dari Guide, tas plastik, WC, sampe hal yang tidak kita kira, motor kita pada dicuciin tanpa diminta. Huwidih, bagus juga sih dicuciin mungkin karena abis dari bromo yang penuh dengan debu, tapi kan kita gak minta, udah gitu ngagetin banget setelahnya kita balik dari liat air terjun, eh masih ditarikin buat bayar cuci motor. Beuh.

Air Terjun Madakaripura



Tapi puas banget sama air terjunnya. Karena bener-bener SUBHANALLAH,, keren!!! Sampe ada yang bilang,”udah, kalo gitu gak usah jauh-jauh ke Grand Canyon Bandung.” (tapi saya pengen ke Grand Canyon Bandung – banget – ). Bener-bener perjuangan nih, akibat gak bawa sandal, harus rela lepas sepatu dan jalan di bebatuan ngelewati air pula udah gitu batunya lancip. Beuh berasa pijet refleksi deh, dan sesampainya di rumah langsung KO. Hahah.
Satu yang disayangkan, kita gak sempet ke lautan pasir. Kendaraan kita lagi gak mendukung. Tapi saya puas. Puas banget. Ya Allah someday, ijinkan saya pergi kesana lagi ya Allah. Amin..

2 komentar:

wawanisme mengatakan...

wuew..!..
sayangnya nda isa ikut aku.. he3.. :(

probolinggo, ga skalian mampir rafting ?? ..

sinTa mengatakan...

hehe,, iyah mau'nya gitu om,, tapi kita terkendala waktu dan kendaraan serta biaya,, :D,, mungkin si om mau menambahkan? :P

Ada kesalahan di dalam gadget ini