Selasa, 20 Oktober 2015

sedikit cerita dari Bogor


 saya ini anak rumahan, jarang banget pergi lama-lama dari rumah. Kalo jauh sih udah pernah, tapi lama lebih dari sebulan itu GAK PERNAH!! Mamaaaaa.... haahhh jadi kangen kelonan sambil elus-elus perut mama. :’) :’)
yap, udah lebih dari sebulan saya jauh dari rumah orang tua. Kali pertama setelah dua puluh enam tahun. Hasil dari perjuangan setelah lulus kuliah selama hampir 2,5 tahun lebih. Semoga lulus juga jadi pegawai tetap yah.. amiin.. mohon doanya semua yaa :* :*
Ya, setelah postingan saya sebelumnya tentang samapta – itu kegiatan pertama saya – , sekarang *waktu lagi nulis ini* saya sudah ada di Jakarta, belum sempat menulis tentang kegiatan di Bogor. Kalau ingat Bogor, saya jadi ingat saat pertama kali pergi ke Bogor akhir tahun lalu dan saya mengikuti tes kesehatan untuk persyaratan pekerjaan, namun belum beruntung untuk bergabung di perusahaan tersebut. Heeemmm.... kembali ke hari ini saja deeh.. hehehe

-Bogor-
Lebih tepatnya, saya sedang mengikuti diklat prajab di udiklat Bogor untuk konsentrasi project. Bisa dibilang, ini luar biasa. Setiap hari saya, eh kami, harus naik turun bukit. Makan atau olahraga harus turun ke bawah dekat Kali Ciliwung, lalu kelas kami berada di atas. Ada kali setiap jalan kami harus menempuh jarak hampir 1 km. Tambah gedhe nih betis. Hahahah.
Selama di Udiklat Bogor, kegiatan kami masih tetap diawasi oleh pembina dari PusdikAjen – tempat kami mengikuti kesamaptaan sebelumnya - . Jadi kegiatan tetap teratur, selesai kelas, pembersihan, malamnya tetap ada acara, entah itu apel malam atau hanya sharing. Dan baru kembali ke kamar sekitar jam 9 malam. Wow deeeh... tapi ayo lah mari kita nikmati. We will miss this moment. :)
Karena nantinya kita akan ditempatkan di proyek, maka materi-materi yang kami peroleh juga gak jauh-jauh dari proyek. Mempelajari kontrak, time schedule, dan lain-lain yang berkaitan dengan proyek.

-make a lot of friends-
Saya termasuk orang yang susah akrab sama orang lain. Tapi seperti kata pepatah jawa tresna jalaran soko kulino. Kami jadi dekat karena kami terbiasa bersama-sama selama hampir dua bulan lebih. Jadi kerasanya sudah gak begitu canggung lagi satu sama lain. Sudah seperti saudara, adek-kakak gitu deh. Apalagi saya di sini masuk ke dalam angkatan tua, hahaha... kebanyakan pada manggil ‘mbak’. Ouuuhh,,, berasa tuwir bingit daaahh..


kamar 5 cantik :)

Selama di Bogor, saya sekamar berdelapan dengan orang-orang baru, kecuali satu orang yang gak baru – Arum – dia temen saya sedari SMP, mungkin ini yang namanya jodoh gak kemana. Terakhir ketemu sama Arum mungkin ya sekiutar lulus-lulusan SMP gitu, eh gak taunya kita ketemu lagi di sini. Mungkin kami berjodoh sebagai teman.. heheh... teman-teman sekamar saya ada 3 orang dari Medan, si Putri, Dila dan Cece – tadinya kirain orang sunda si Cece ini, gegara dari namanya yang umum dimiliki orang sunda – dan 2 orang lainnya dari Jawa Chonny dan Vega, satu lagi Bytila asli Pekanbaru tapi kuliah di Surabaya. Asik asik aja sekamar dengan mereka. Apalagi si Cece sama Dila yang doyan makan, pernah gitu kita pesan beli martabak 4 bungkus, 2 bungkus buat mereka berdua satu-satu sedangkan 2 bungkus lainnya untuk kami ber6. Hahaha...kacau kacau..

What else?
Temen sekelas. Heemm.. kalau ngomongin teman sekelas selama di udiklat, kami sempat mengalami perpindahan kelas, 2 minggu pertama dan minggu-minggu selanjutnya, kawan sekelas kami berbeda (saya gak pernah satu kelas dengan teman sekamar saya). Maklum ya, di pertemuan pertama kelas kami masih canggung, begitu pula saat di kelas baru juga masih agak canggung padahal teman-temannya juga gak jauh beda dari sebelumnya. But, so far mereka orang yang asik. Hehehhe... walaupun gak seheboh kelas sebelah. :D kan asiknya beda-beda :P


temen-temen di kelas sebelumnya


kelas C Project 46 :)

Last but not least
Selama hampir 3 minggu terakhir kalo gak salah, kami mempersiapkan acara pentas seni. Banyak banget yang ditampilkan mulai dari vocal grup, tari hingga band. Karena sebagian besar dari kami berasal dari Sumatera, maka kebanyakan tarian yang kami tampilkan adalah tari-tarian dari Sumatera. Seperti tarian Melayu, Minang dan Batak. Saya ikutan nari juga looohh... saya ikut di tim tarian Melayu, yaitu tari Cindai. Lumayan kan dapat pelajaran tari baru. Terakhir nari juga lupa kapan. SD kali ya untuk tari tradisional – seperti postingan saya yang lalu-lalu mengenai hasrat jadi penari – hahahha...

Tim Cindai :)

Well, pentas Alhamdulillah berjalan baik, walaupun ada sedikit satu atau dua yang agak mengganjal. Heheh.. tapi keren-keren deh teman-teman.. apalagi di akhir acara, temen-temen dari tim TPD bikin video yang menceritakan kegiatan kami selama di Udiklat.

extra.... ikutan yoga dulu... yihaa yihaa :)

Then?
Setelah 2 bulan kami di Udiklat, kami akan dikirim ke unit untuk mengikuti On the Job Training. Karena lokasi kami berbeda-beda (dan lagi-lagi gak ada teman sekamar saya yang OJT bareng saya, begitu pula dengan teman-teman rekrutmen dari Surabaya), woooo disitulah, saat berangkat, linangan air mata berderai. Hahaha.... bukannya mau ngetawain orang nangis, tapi lucu aja gitu. Emang sih sudah berasa dekat satu sama lain selama 2 bulan makan bareng, tidur bareng, antri mandi, push pup bareng. Hahaha.
Semoga kita gak putus kontak ya.. :)


*udah di Jakarta buat OJT *
see ya on next post :)

Tidak ada komentar:

Ada kesalahan di dalam gadget ini