Senin, 31 Agustus 2015

Kesamaptaan


Maunya sih sharing mengenai diklat prajab, tapi sudah banyak tulisan yang mengulas mengenai diklat ini. Diklat prajab calon pegawai PLN itu terdiri dari beberapa tahap, mulai dari samapta, pembidangan, hingga on the job training. Saya saja jadi ada bayangan mengenai diklat ini dari blog-blog terdahulu. Jadinya agak males mau mengulas lagi. Hahahah.

Saya bagi cerita sedikit pengalaman saja yaaah... sedikiit ajaaa.. sekarang yang samapta aja dulu yaah :)

Alhamdulillah,, awal agustus lalu saya memulai diklat prajab dengan mengikuti kesamaptaan selama kurang lebih 10 hari di Lembang, Jawa Barat. Udara yang lebih dingin (banget) bikin saya harus beradaptasi dengan suhunya. Belum lagi flu oleh-oleh lebaran kelar, eh udah mau ditambah lagi sama batuk dari Lembang. Alhasil saban malam saya harus terbatuk-batuk karena udara dingin. Eeerrrr......

Karena ini milik militer, lebih tepatnya kesamaptaan angkatan kami diserahkan pada Pusdik Ajen. Jadi kami harus mengikuti aturan mereka, menyesuaikan apa yang mereka perintah dan sediakan. Kami tidur di barak, tapi tentu laki dan perempuan disendirikan. Satu barak ada 20 tempat tidur tingkat, jadi sebarak diisi 40 orang. Lumayan cyiin.. full, rame. Total angkatan kesemaptaan ini ada sekitar 380 orang dengan jumlah perempuannya sekitar 100an orang. Gimana gak rame tuh. Satu barak ada dua kamar mandi besar dengan bak mandi panjang (bukan bath up) dan enam kamar mandi kecil dengan bak-bak kecil yang bocor!!

tempat tidur tingkat


Bayangin tuh gimana mandinya. Untungnya kita dapat ember satu orang satu. Jadi, harus ambil air dulu di kamar mandi besar terus dibawa mandi di kamar mandi kecil. Untung-untung kalo dapet pinjeman ember punya temen, bisa mandi pake air dua ember, kalau gak dapet pinjeman yang lain, ya udah satu ember aja. Tapi kalo mau air yang banyak, mandi lah di kamar mandi besar rame-rame bareng yang lain, semuat-muatnya..

Tapi karena Lembang dingin dan walau berkegiatan banyak, kami jarang banget berkeringat banyak di hari-hari pertama. Jadi ya kalo saya paling maksimal mandi sehari sekali. Itu aja Cuma waktu pagi hari dan mandinya pun jam 3 pagi!! Dingin, dingin deeeh.. brrrr...

Ikutan kegiatan survival itu bukan sekali dua kali buat saya, jaman SMP-SMA dulu pernah ikutan kegiatan di alam terbuka begitu. Tapi baru kali ini saya ikutan bareng militer. Seru! Seru! Walaupun di hari-hari pertama terasa lamaaaaaa banget. Tapi begitu masuk hari ke tujuh, astaga gak kerasa yaahh!! Hahaha

satu-satunya foto saya ini!! hahaha

Bisa dibilang yang bikin berat adalah kegiatan makan di hari-hari pertama. dengan porsi yang tidak sedikit dan waktu yang terbatas, akhirnya di malam pertama saya sempat menyerah, alhasil, bikin temen-temen semeja saya harus memperpanjang waktu tersendiri untuk menghabiskan makanan. dorong pakai air!! dorong pakai air!! itu yang selalu terdengar kalau waktu makan sudah hampir habis. fiuuuhh... rasanya mau muntah.

Momen paling berkesan adalah waktu ada alarm steering. Sebelumnya kami sudah pernah kena alarm steering ini, saat hari ketiga kami di sini. Tapi tahu-tahu di hari ke tujuh, hampir tengah malam, alarm steering itu bunyi lagi! Pas kebanyakan dari kita lagi enak-enaknya tidur. Pakailah baju seadanya. Syukurlah saya selalu lengkap perlengkapannya. Ada gitu temen laki yang keluar Cuma pakai handuk. Ada pula yang salah bawa ember. Haduuuh konyol deh kalo inget-inget itu. Walaupun perlengkapan saya belum terpasang lengkap, yang penting sudah kebawa semua, masalah dipakai, nanti lah sambil jalan. Setelah acara itu, kami baru tahu kalau ternyata alarm itu bukan untuk kami, melainkan siswa samapta dari instansi lain. Fiuuhh...



Pernah waktu alarm steering pertama, kaca jendela yang tepat berada di atas tempat tidur saya pecah! Untungnya saya sudah beranjak dan baru sadar kalau itu pecah saat sudah kembali. Jadinya saya melanjutkan tidur dengan sepoi-sepoi udara lembang yang dinginnya ampun-ampun.

Karena sudah lama gak jalan jauh naik turun gunung, astaga rasanya beraaaattt banget. Jalan dari Pusdik Ajen menuju wilayah wisata Tangkuban Perahu itu jaraknya lumayan banget. Udah gitu jalannya gak datar juga. Tanjakan kemiringan hampir 45 derajat, turunan ekstrim, walaupun jalanan beraspal, tapi pinggul yang sudah membesar ini bikin beratnya maknyeet!!

Jadi secara umum, kegiatan selama sepuluh hari adalah latihan PBB – Pasukan Baris berbaris – (kebetulan saya masuk tim PBB buat demo di hari terakhir samapta), jalan-jalan naik turun gunung, mountineering, caraka malam (jalan-jalan malam sendirian di tengah hutan gitu, tapi ada tali sebagai pemandu jalan, dari start sampai finish kira-kira 20 menit perjalanan), HTF – How to Fight – , daaan masih banyak lagi. Seru deh pokoknya.

Berjemur di tengah hari, sampai gosong wajah saya. Dan yang paling gosong adalah di bagian hidung. Hahaha... gak sedikit sih temen-temen yang jadi pada belang gitu juga. Jadi seperti hidung belang. Hihihi...

Ada juga gitu, beberapa kegiatan yang bikin saya berasa de javu. Iya berasa pernah ngalamin ini gitu. Yang berasa banget waktu HTF – How to Fight – . ada momen dimana kita naik ke bukit dan saya hampir gak kuat, jadi break di tengah-tengah. Iihh keren deh pokoknya, sampe saya gak bisa ungkapin dengan kata-kata. Cuma berasa, haaah.. rasanya pernah begini deeeh :) :)


Di malam terakhir, kami sudah capek-capek kegiatan caraka malam, eh tahunya kembali ke pusdik masih ada acara lagi. Para komandan bikinin acara api unggun. Aiiiihhhhh,,,, terharu deeehh,, waktu lagu kemesraan diputer. Kita berasa sudah kenal lama gitu. Ada temen yang sampe menangis saat menikmati momen itu. Iihh lebay deh sampe nangis.. enggak lebay sih, karena mengingat itu malam terakhir di Lembang dan besoknya kita akan berangkat ke Bogor untuk rangkaian kegiatan selanjutnya. Haahh... Alhamdulillah... Alhamdulillah... :)

*blum kelar.. udah ngantuuukkk*


Bogor, 31 Agustus 2015

2 komentar:

Nindy Hardjadinata mengatakan...

Cieeeeeeeee ikutan prajab nih yee :D
Selamat ya maaaak! ^^

Btw, itu kegiatan prajab jadi nostalgia jaman masih paskib dulu ya mak? ;)

Frans Suryani mengatakan...

kurang lebih begitu,, yang ini lebih ketat.. hahaha..

alhamdulillah.. matur nuwun kiiidd :* :*

Ada kesalahan di dalam gadget ini