Jumat, 21 November 2014

Hallo KL!!

Penantian panjang yaaa... aah gak juga, ada yang masih lebih panjang kok, nungguin kamu, itu penantian panjang, aahhh....tapi jangan panjang-panjang yaahh... haaahaaa... apaan sih?

After a year. Booking setahun lalu, berangkat atau enggak itu huallahualam dah. Lagian juga tiket PP cuma 500rb gak sampai kok. Yaappp... berbekal tiket promoan dari maskapai yang doyan ber-promo ria, si mbak air asia, yang udah di pesen dari setahun lalu *saya mah ngikut aja waktu itu.. hehe..* ada yang nawarin buat ikut berangkat, pas ada doku waktu itu, ya cus laaah. Walaahh kemana sih mbak? Ke rumah tetangga. Eh salah, ke negara tetangga. Yang deket-deket saja dulu lah. Saya masih pemula. Masih takut jauh-jauh. Mau liat twin tower nya Petronas. :D

cuma ini sangu saya!!!!

Berangkat sama siapa? Sama orang-orang yang baru saya kenal saat di bandara. Ada satu sih temen saya, yang lainnya temennya temen saya dan temen-temennya temennya temen saya -  hahah... mbulet yaahh, karena semuanya akan mbulet pada akhirnya :D

selfie dulu bareng mbak Dina sebelum take off :D

Berapa orang mbak? Total sih ber-9. Delapan perempuan, satu pria *si mas-mas ini sama istrinya, gak usah macem-macem*. Jadwal keberangkatan kita sih berbeda-beda. Saya dan empat orang lainnya, ya sebut saja mbak Ima – Cuma yang ini yang sudah dikenal lama *pake banget* – , mbak Dina, mbak Nanda dan mbak Luluk, boarding dari terminal 2 bandara Juanda jam 8.45 pm. Sedangkan 4 orang lainnya – mbak Catur, mbak Nana dan sepasang suami istri *saya lupa namanya, pokoknya panggil saja mbak dan mas* heheh – ikut penerbangan sebelumnya. Jadi kita ketemunya di KLIA2, dan yang rombongan saya baru sampai KLIA2 hampir tengah malam lah. Kalau waktu Indonesia jam 11pm, disana jam 12 malem, yaah beda sejam lah.

saya kira koper saya udah lebay, ternyata ada yang lebih alay

Cau dari KLIA2 kita naek bas alias bis ke KL Sentral kurang lebih sejam, jadi enak bisa ditinggal tidur dulu deh *nguantuk puol eee* bas’nya nyaman pisan, agak dingin siih. KLIA2 ke KL Sentral, naek bas harganya MYR 10, berapa rupiah tuh? Aaahh ribet dan berasa mahal kalo apa-apa pake di currency kan ke rupiah, jadi ya ngikut aja, dan bayar pake ringgit yang di bawa, masalah nanti kurang – syukur-syukur bawa rupiah – bisa tuker duit di money changer. Karena sudah malam dan mengantuk, jadinya ya gitu gak perhatiin jalanan. Heheh... bangun-bangun udah sampe aja tuh di KL Sentral.

yang nomer yang nomer

Ajaibnya, begitu sampai di KL Sentral, orang-orang yang tadi se-bas sama kita, tahu-tahu sudah ngilang gitu aja. Kita yang awam masih tolah-toleh cari teksi – taksi alias taxi – masih tawar menawar argo teksi, masih nanyain alamat tempat kita bermalam. Akhirnya setelah hampir 20menit bersitegang masalah alamat – si abang-abang drivernya juga gak paham sama tuh alamat – kalau menurut alamat yang dikasih, itu di daerah Taman Segambut, tapi bolak-balik kita naek teksi, si abang teksi selalu bingung dan bilang kalau daerah itu bukan daerah Taman Segambut, malah ada yang bilang daerah Sri Kucing. Ah entah lah pokoknya sampe aja. Bebersih dan lalu tiduuurr.
Sebentar. Emang bermalam dimana? Hotel? Hostel? Atau....
Yaayy.. kita hemat duit menginap *Cuma urunan aja buat beli oleh-oleh si empunya rumah*. Kita bermalam di rumah kakaknya temannya temennya mbak Catur, ah maksud saya di rumah kakaknya temennya mbak Nana – ah iya mbak Nana ini temennya mbak Catur – heheh *wes ta lah mbulet-mbulet percoyo ae makane :D * 


lanjuuuttt.....

Ps: saran saya, mending beli nomer baru disana, buat telpon orang rumah ato sekadar buat bbm'an. di bandara lebih murah, MYR19 udah sama dipasangin. *saya termasuk yang gak bisa update, gara-gara gak ikutan beli nomer... hahah.. mau beli di stesen ternyata lebih mahal bingiiitt.

Tidak ada komentar:

Ada kesalahan di dalam gadget ini