Sabtu, 19 Oktober 2013

Hallo Ampera!! :)


Awal bulan september yang lalu, saya berkesempatan untuk pergi ke Palembang. Dan kalau saja bukan dalam rangka anak kakak saya yang baru lahiran, mungkin saya gak berangkat-berangkat. Mengingat kalo bawa sangu sendiri belum mencukupi. Hehehe...
Karena ini dalam rangka menjenguk kakak dan ponakan-ponakan saya, acara jalan-jalannya pun tidak banyak. Lagipula mau kemana juga? Tolong sebutin donk wisata kota Palembang, selain di sekitaran Jembatan Ampera dan stadion Jakabaring. I didn’t have any idea waktu itu. Karena rekomendasi dari kakak saya juga dikit banget wisatanya.
Traveling kali ini itu bonus akibat menjenguk kakak. Tapi agak kurang asik niiih, abang saya yang pertama yang jarang banget jalan-jalan, jadi gak punya jiwa menikmati perjalanan, serunya menawar harga sewa perahu pergi-pulang dari Pulau Kemaro – dia nya diem aja waktu saya nawar sampe hampir diserbu beberapa nelayan – huufftt.
So, kemana saja saya?
-          Rumah sakit >> pastinya laah, bolak-balik rumah sakit buat mengunjungi istri kakak saya dan si kecil Tita – waktu lahiran panggilannya Bita, bary kemarin saya tahu panggilannya diganti jadi Tita – nama panjangnya Tsabita Dzakiya Rachmad. Sehat ya naak. Jadi anak yang cantik dan berbakti kepada orang tua dan agamamu. Amiin. :)


-          Stadion Jakabaring >>lokasi stadion Jakabaring ini sebenarnya melintasi Jembatan Ampera, tapi kami pergi mengunjungi stadion ini dulu baru berkeliling disekitaran Ampera. Ada apa di Jakabaring? Ada Gelora Sriwijaya, ada aquatic yang tempat berenang, ada arena jet ski, yap ski air. Dan stadion ini sedang berbenah. Pasalnya di akhir bulan September, Palembang akan menjadi tuan rumah untuk acara Islamic Solidarity Games. Acara ajang Olahraga Champion yang diikuti oleh beberapa negara Islam di dunia. Waow banget deh, keren! Kakak saya bilang, mestinya saya baru ke Palembang akhir bulan saja, biar bisa lihat acara itu. Hadeeehh
Stadion Jakabaring (more photo)


-          Pulau Kemaro >> siang-siang panas begitu sebenernya bukan pilihan tepat buat pergi ke pulau.  Walaupun gak seterik di Surabaya, tapi ya lumayan juga panasnya. Apalagi naik getek yang jalannya pelan-pelan bak kura-kura. Hahaha. Oh iya, kalo naik boat ato getek usahakan ditawar sebisa mungkin ya. Saya orangnya gak pinter nawar, tapi mengingat travelmate saya yang lebih gak bisa lagi dibanding saya, jadinya saya dapet 100ribu pergi-pulang pulau kemaro – river side. Sambil ngobrol-ngobrol dikit sama bapak-bapal yang ngemudiin geteknya, dia cerita kalo harga bensin yang dia beli itu 8ribu rupiah seliternya. Waow!! Kok mahal? Iya, karena dia nge-pom nya bukan di pom bensin darat, melainkan pom bensin apung yang ada di beberapa titik di sepanjang sungai Musi.

Jembatan Ampera (Foto lain)

Sampailah sekitar 30menit dari river side ke pulau Kemaro. Dan taraaaa!! Apa isinya? Hanya sebuah kelenteng dan Pagoda yang tinggi serta patung dewa Rejeki (iya kali’ ya dewa rejeki, abisnya bawa duit sih patungnya). Dan katanya ini adalah pulau yang memiliki legenda daerah – berdasar prasasti yang saya lihat – . :)

Pintu Gerbang Pulau Kemaro (Foto Lain)

-          Museum Sultan Mahmud Badaruddin II >> lokasinya masih di sekitaran Jembatan Ampera. Apa aja isi museum ini? Yang pasti barang-barang khas dan hal-hal yang berkaitan dengan tradisi setempat. Seperti halnya ada display pakaian adat, senjata tradisional, kesenian-kesenian, kamar raja sampai makanan khas Palembang yang gak boleh ketinggalan, yakni pempek Palembang *hanya display, bukan untuk dimakan* :D



-          River side at night >> kegiatan hiburan keluarga yang outdoor di kota ini sepertinya ya kebanyakan di sekitaran jembatan Ampera atau pinggiran sungai Musi ini. Rame banget kalo malem. Apalagi cantik dengan warna-warni lampu yang ada di Jembatan Ampera. Jajanan kaki lima macam mi tuktuk ‘Wong kito Galo’ (apa artinya gak ngerti saya.. hehe), kepiting goreng sampe kerak telor khas betawi juga ada disitu. Saya cuma nyobain mi tuktuk, hanya untuk sekedar tahu gimana rasanya aja sih, lidah dan mulut saya terlalu sensitif dengan yang makanan yang banyak micinnya, rasanya berbekas gak ilang-ilang berasa menempel. >_<



Saya korban iklan, akibat lihat tayangan pancake durian di tivi lokal Palembang, saya jadi penasaran dengan rasa dan bagaimana bentuk pancake durian. Ternyata hanya daging buah durian yang dibungkus dengan dadar. Saking sukanya sama durian, saya sampe merengek-rengek ke kakak buat dianterin beli pancake durian. Heheh. Harganya? Mulai 45rb/5pcs. Sebagian dimakan bareng disana, sebagian lagi saya bawa pulang ke Sidoarjo. Dan aaahhhh.. untung itu durian gak berbau menyengat dan bocor kemana-mana. Duriannya meleleh (karna lebih enak kalo dimakan pas lagi dingin/beku) tas jinjing saya sampai basah, untung gak tembus dan kenain barang-barang penumpang lain. Heheh.

Sekian dulu ya Ampera nya. Heheh. Gak ada kata terlambat kan buat menuliskannya? :D  

Tidak ada komentar:

Ada kesalahan di dalam gadget ini