Rabu, 31 Juli 2013

1D1N in DIY

Jogja! Jogja! Jogja!
Eh ternyata cuma transit doank di terminal Tugu Jogjakarta. Hehe.. saya berkunjung lagi ke DIY. Rencana pergi ke DIY sdh dari sebulan lalu, untuk mengisi waktu liburan dinda - adek saya - selama beberapa hari. Kali ini tujuannya bukan ke kota Jogja ataupun Gunung Kidul, melainkan Sleman. Yap! Sekalian reuni sama teman mama-bapak yang sudah 20 tahun lebih gak ketemu. Dan terakhir ketemu adalah saat di Bandung sebelum saya lahir ke dunia. :D
Naik kereta Sancaka Sore di Hari Minggu jam 3an, sama mama dan dinda. Yap! Bertiga doank! Agak sulit ngajakin bapak yang kudu stand by di kantor terus -_-'. Sancaka Sore bisnis. Rameeeee bangeet.. Maklum lah ya pas liburan sekolah. Gak ada yg istimewa sama Sancaka bisnis. Pengamen sama masuknya, pedagang asongan masuk. Dan tidak ber'AC. Fiiuuuhh..
Seminggu sebelum keberangkatan ke Sleman ini, sebenarnya saya sedang dilanda galau. Antara jadi mau ikut full selama 3hari, atau 1 hari doank, atau tidak ikut sama sekali. Kegalauan muncul dikarenakan ada panggilan tes Holcim d hari Selasanya. Beuuhh... Yaah walopun akhirnya tidak sampe final siih Holcim'nya. Setelah mengalami pergolakan batin, saya nekat pilih option kedua. Ikut berangkat minggu sore, dan kembali ke surabaya besok senen malam. Jadi, saya sendiri cuma sehari doank disana.
Jam 9 malam sampai lah kita di Jogja, dijemput oleh Bu Wati dan Om Parmin - teman mama & bapak - dan cuuzz langsung ke Sleman. Hadeemmm... Helloo Sleman. Sudah malam, jadi gak begitu kelihatan pemandangannya.

Cuss laah.. Besok pagi'nya - senin pagi - heeemmm setelah menghirup segarnya Sleman di pagi itu, ceilaaa.. Dengan Om Parmin dan Bu Wati sebagai Guide kami, kami pun meluncur k Magelang. Mau main ke Candi Borobudur. Aseeekkk.. Akhirnya saya bisa ke Borobudur lagi setelah terakhir jaman SD, sekitar 11 taon lalu. Jepret jepret candi. Ada beberapa biksu dari luar negri sepertinya yang juga berkunjung ke sini.
Mengenai Borobudur, saya jadi ingat beberapa waktu lalu ada berita rame banget di socmed mengenai perayaan waisak d Borobudur. Apanya yang ramai? Iya, kalau saya tidak salah lihat dan baca, ada seorang fotografer perempuang yang mengenakan celana pendek dan memotret ritual berdoa para biksu dan jemaatnya beberapa meter dari tempat biksu dg posisi setingkat lebih tinggi dari pemimpin ibadah saat itu. Heeemmm.... Diambil hikmahnya aja ya.. Mungkin si mbak kelupaan saking asiknya mengambil angle yang pas bagi dia. :)

 neh adek saya, dinda. more foto for candi



Keliling sekitaran borobudur ternyata luas juga yaa.. Saya lupa rasanya yang dulu. Jadi saya anggap ini kali pertama saya ke Borobudur :) soo excited. Saking excited'nya saya gak tau HTM ke Candi. Udah keduluan dibayarin Om Parmin, dan saya gak sempet lihat harganya d loket masuk.

Kanan-kiri saya lihat saja sepanjang daerah Sleman, banyaaak sekali pohon salak. Dan Om Parmin menjelaskan daerah-daerah di Sleman yang terkena erupsi Merapi dan yang dilewati oleh lahar dingin dari Merapi. Wiiikk bergunung-gunung pasirnya - gak sempet saya potret -

Borobudur, done. Kembali ke rumah Bu Wati dan istirahat sejenak. Karena malamnya saya sudah harus balik ke Surabaya. Eh, saya baru ngeh, ternyata Borobudur itu masuk Jawa Tengah. Bukan masuk DIY. Heheh.. Gimana geografi saya dulu :P.

Jam 6 sore abis maghrib, cus dari Sleman dan menuju ke Kota Jogja, mau antar saya ke stasiun Lempuyangan ( hello Lempuyangan, kita bertemu lagi :)). Mampir dulu setengah jam ke Malioboro, biar adek saya ngerti suasana Malioboro di malam hari.

- Petualangan baru dimulai -
Pertama kali saya ke Lempuyangan adalah beberapa bulan lalu saat nge trip sama selpi n dewanty. Sekarang saya ada di lempuyangan lagi. Sendiri! Nekat! Naik kereta ekonomi Gaya Baru Malam Jkt-Sby. Mungkin ini bukan pertama kali saya naik kereta ekonomi. Tapi ini pertama bagi saya naik kereta sendirian tanpa orang yang saya kenal. Ekonomi lagi! Bayangin betapa ramai dan full nya.
Saya celingukan macam orang ling lung, sampai-sampai salah gerbong. Sudah hampir duduk, ternyata itu bukan seat saya. Setelah saya menemukan seat saya yang benar dan duduk manis disana, selang beberapa waktu setelah kereta berangkat dari Lpn (lempuyangan) ada yang grepe-grepe kaki saya. Saya kira anak kecil depan saya usil banget mainin kakinya ke kaki saya. Eh ternyata bukan, itu tangan yang grepe-grepe! Astaghfirullah, kaget saya waktu ada kepala yang keluar dari bawah kursi tempat saya duduk. Ternyata ada orang di bawah sana x_x . Dengan setengah sadar dan merapikan penampilannya, dia pergi gitu aja setelah mengejutkan saya dan tanpa rasa bersalah. Fiiuuhh.. Untung manusia yang keluar tadi. Coba bukan. Atuuutt.. :D
Lalu saya lihat sekitar saya, di bangku-bangku lainnya, ternyata tidak sedikit yang tidur di bawah kursi begitu. Ini ngapain yaa pada tidur di bawah kursi? Cari yang anget-anget kali ya.. (Kereta ekonomi yang ini ber-AC)

Penumpang depan saya seorang nenek yang membawa dua orang cucunya dari Jakarta dan turun di Mojokerto, tapi masih lanjut naik bis lagi, karena mau liburan di Lumajang. Sebelah saya, naiknya barengan dari Lpn dan bakalan turun juga d Sgu (surabaya gubeng).
Sepanjang perjalanan, saya nyampah di tuiter. Hihi.. Abisnya, daripada saya nganggur. Dan untungnya ada colokan, jadi gak bingung keabisan batere *balada belum punya power bank* hahah..

Jam 3 pagi sampai di stasiun gubeng. Dan sudah ditunggu sama bapak. Coba kalo gak dijemput sama bapak. Mungkin petualangan saya juga belum berhenti. Musti cari angkutan dari gubeng ke waru. Fiiuuhh..
Ngantuk saya!! Udah gitu paginya - selasa pagi - ada tes holcim.  Fiiuuuhh..

Sudah dulu 1D1N nya - berasa abis meeting di luar kota dan malamnya kudu balik ke dalam kota - hahaha...
See ya on next post :)

Tidak ada komentar:

Ada kesalahan di dalam gadget ini