Minggu, 25 Maret 2012

Gaul Bareng Bule #2


baru sempet ngeposting yang ke2 nih, padahal gak banyak2 amat.... hihi..

Lanjutan...

 @Tugu Pahlawan (kika): Erick, saya, Vivi, Widy



 @HOS (kika) : Sita, Saya, Ericka, Widy, Tribona, Vivi, Abhe
Mungkin, kalo orang yang jarang gaul dan ketemu sama bule, menganggap mereka – bule – atau apapun yang dilakukan itu aneh. Termasuk saya, kadang aneh juga ngelihat mereka. Karena beda budaya dan kebiasaan. I see. Terutama si Teribona, tapi saya kasihan juga, jadi mereka di lihatin terus dari atas sampe bawah ke atas lagi ke bawah lagi. Terutama waktu kita masuk ke kawasan Ampel. Dan tahu donk yahh kalo ke daerah Ampel, harus mengenakan pakaian yang sopan – menurut Islam – dan kita hampir saja memasuki area yang “dilarang” untuk dimasuki jika tidak berpakaian sopan. So, temen kita yang ini sampe minta maaf – walaupun sambil berlalu – . kenapa kita sampai hampir salah masuk? Karena kita bingung jalan keluarnya. Haha. We are so sorry friends, because we didn’t remind you. Udah gitu, selama di jalan, masa si Teribona berulang kali di Tanya, “from Nigeria?” or ,”Kenya?” or ,”Zimbabwe?” or etc. deuh,,, kasian. Dia gak terima kalo di bilang dari daratan Afrika. She always said,”American, I’m from America.”. dan ada lagi nih yang lucu – pokoknya harinya Teribona deh ini – dia takut ujan. Bukan karena dia takut beneran sih, tapi dia takut rambutnya mengembang!!! Hahah… mungkin abis di rebonding kali ya, jadi dia takut rambutnya balik lagi ke asal, karena bingung gak ada penutup kepala, eh mbak Ericka kasih pinjem wadah kamera’nya yang bentuknya kayak shower cap. Jadi deh selama jalan-jalan, dia terus pake itu buat nutupin kepala. 

 (kiri) it's better than u use a shower cap :)  (kanan) Erick made a video with his finger puppet :D


       (kiri) Suasana Pasar Ikan Pabean                    (Kanan) Ampel


Ada juga kejadian kecil, yang bikin kita harap-harap kecewa. Waktu di HOS (House Of Sampoerna), pas kita belum lama masuk ke museum’nya, si mbak-mbak karyawannya nawarin kita buat naek Heritage Bus HOS, seneng donk kita, coz sebelumnya mau naek itu tapi ternyata penuh. Setelah si mbaknya konfirmasi ke bagian Heritage Bus, ternyata seat yang kosong Cuma 3!!! Yah kita kan ber8, terus yang 5 taruh mana??!! Gak jadi deh.. Tanya buat yang jam 3, eh sudah penuh juga. Huuummm,, next time aja lah…
And… in the end, masih aja ada kejadian yang bikin deg-deg’an salah satu dari kita. Ceritanya si mbak Sita, dia salah parkir. Dia tidak memarkirkan motornya di tempat yang seharusnya. Tahu donk apa resikonya? Yap. Ilang!!!! Bingunglah dia ke sana ke mari Tanya ke satpam Plaza malah dimarahi, ya iyah lah salah dia pakir dari pagi sebelum Plaza buka kok gak di tempat parkir. Akhirnya, setelah beberapa saat, si bapak-bapak bagian personalia nganterin ke pos polisi. Eh ternyata iyah.. motorna di pindahin ke pos polisi. Padahal di kunci setir. Katanya, si bapak kudu angkat itu motor buat ngepindahinnya… oh ya ampun… lain kali jangan di ulang lagi yah…. Ini malah di omel-omelin sama bapak Polisi yang ada di pos. fiuuhhh….
Daaaannn… perjalanan kita pun ditutup dengan kejadian itu.

But, overall ini semua mengasikkan kok. Sungguh. Met some new people is not bad. Mungkin saya memang tidak bisa berbahasa inggris dengan baik, tapi setidaknya I know what they said. :)
Okee… see u next time, in other gathering :)
Nice to meet u guys!!!

1 komentar:

wawanisme mengatakan...

wuew...
go internasional ni critanya.. he3.. :) sip sip sip.. (y) selama itu positip n bermanfaat LANJUTKAN!!.. :D

tp bnyak ceweknya ya,, hehehe.. :d

Ada kesalahan di dalam gadget ini