Minggu, 18 September 2011

REUNI SMANIX


Sudah ketemu Minggu lagi, dan baru berkesempatan buat nulis mengenai reuni kemarin – tepatnya seminggu yang lalu – REUNI SMANIX. Gara-gara tugas kuliah yang sudah mulai merangkak naik jumlahnya jadi deh baru bisa sekarang.
Well, reuni kemarin saya rasa cukup ramai. Dan kebanyakan diramaikan oleh angkatan-angkatan lama. Angkatan tua. Tahun 80-an. Dan setua-tuanya mereka, kalo kumpul bareng temen-temen lama seangkatan, pasti keluar lagi jiwa kanak-kanaknya. Seperti kemarin itu sudah dibilangi gak boleh naik panggung buat foto-foto, eh ini malah keterusan naik-naik terus. Hadeh..
panitia dari angkatan sepuh
Dari angkatan saya gak banyak yang dateng. Isu bayar iuran reuni yang mahal jadi salah satu alasan mereka. Kalo diitung-itung sih iya juga mahal. Kalo dilihat fasilitasnya, dapet apa coba? Makan apa? Souvenirnya apa? Hum… kalo saya sih ada gak ada duit tapi kalo ada temen deket satu aja yang mau ke sana, saya juga mau. Dan saya pun memutuskan buat datang, toh akhirnya juga saya sukses masuk ke acara reuni tanpa mengeluarkan uang sepeser pun, hehe, biarlah yang tua yang membayar,,, maklum pak, saya masih mahasiswa :D. dan sangat disayangkan, saya gak sampai ketemu sama pak Nuh. Pas saya datang, pak Nuh ternyata beranjak pergi setelah konferensi pers. Gak bisa ambil gambar pak Nuh deh.
Ketemu sama guru mungkin suatu hal yang biasa, tapi kalo sampe diinget sama guru, itu hal yang luar biasa. Maklum aja, guru itu kan muridnya banyak. Dan saya salah satu dari sekian murid yang tidak diingat. O em ji kayak begini kok bangga. :D ,, seperti halnya kemarin waktu ketemu sama bu Wid – guru bahasa Indonesia saya waktu kelas 2 – dia ingat sama Taukit, Party, Vidya dan serta merta juga sambil menyebutkan kebiasaan mereka di kelas. Waktu giliran saya :
Bu Wid  : ini loh yang berubah. Bener-bener lupa saya
Saya       : ini Fran bu.. Fran sinta.
Bu Wid  : iya namanya itu agak familiar. Tapi wajahnya itu loh, kok berubah yah..
Saya       : ah ibu, berubah gimana bu?
Bu Wid  : dulu itu kayaknya gak gini.
Saya       : wah ibu… *sambil merengut kecewa,saya Cuma batin – ya iya ibu gak inget saya, saya kan dulu duduknya di pojokan belakang sendirian, sambil rambut di kepang dua, pake kacamata yang kadang melorot sampe ke lubang idung – si ibu juga bilang kalo saya berubah – ibu!! Ini asli saya, saya tidak melakukan operasi plastic!! Karena waktu itu embernya abis..huh… - au’ ah deh bu.
Ini juga, kadag kita inget sama mata pelajaran yang diajar sama guru A, tapi kita lupa sama nama si guru A tadi. Sampai-sampai diginikan,”masa’ nanti kalo ketemu sama si pak A mau kamu panggil ‘apa kabar pak matematika??’” o em ji, bener juga sih,, tapi gimana lagi… hehe..



uokey,,, sampai jumpa di reuni lainnya lagi yah... :D

2 komentar:

wawanisme mengatakan...

wah, mungkin bu gurunya pangling muridnya tambah cantik2 n ganteng2.. he3.. :p

sinTa mengatakan...

hoh iya kali ya,,,
*haduh dibilang cantik* :D

Ada kesalahan di dalam gadget ini